LST KRI Teluk Bintuni 520 Satuan Kapal Terbesar TNI AL

Dari beragam jenis kapal perang milik TNI AL, tipe LST (landing ship tank) termasuk sepi dalam bahasan alutsista. Apalagi setelah hadirnya LPD (landing platform dock), sontak menjadi maskot TNI AL dalam misi operasi amfibi, bantuan bencana alam, operasi sosial/kesehatan, bahkan kerap difungsikan sebagai kapal markas. Meski secara teknologi LPD lebih maju dan lebih banyak kebisaan dibanding LST, tapi tetap saja, LST punya peran strategis bagi TNI AL.
LST KRI Teluk Bintuni 520
LST KRI Teluk Bintuni 520
Di lingkungan armada TNI AL, tipe kapal LST dan LPD masuk dalam naungan Satuan Kapal Amfibi (Satfib), yang terbagi dalam Armada RI Kawasan Barat dan Armada RI Kawasan Timur. Peran LST tentu tak bisa dikesapingkan, ibarat keberadaan C-130 Hercules di lingkup TNI AU, maka LST punya andil sebagai tulang punggung transportasi bagi TNI AL, khususnya dalam tugas-tugas serbuan amfibi. Karena luasnya wilayah lautan Indonesia, TNI AL udah sejak dahulu ‘dinobatkan’ sebagai operator LST terbanyak di kawasan Asia Tenggara.

Saat ini ujung tombak LST Satfib TNI AL masih dipercayakan pada Frosch Class buatan Jerman Timur, Frosch Class terdiri dari KRI Teluk Gilimanuk 531, KRI Teluk Celukan Bawang 532, KRI Teluk Cendrawasih 533, KRI Teluk Berau 533, KRI Teluk Peleng 535, KRI Teluk Sibolga 536, KRI Teluk Manado 537, KRI Teluk Hading 538, KRI Teluk Parigi 539, KRI Teluk Lampung 540, KRI Teluk Jakarta 541, KRI Teluk Sangkulirang 542, KRI Teluk Cirebon 543 dan KRI Teluk Sabang 544.

Ditambah lagi ada varian LST besutan galangan kapal Tacoma SY, Korea Selatan. LST buatan Korea ini terdiri dari KRI Teluk Semangka 512 (purna tugas) , KRI Teluk Penyu 513, KRI Teluk Mandar 514, KRI Teluk Sampit 515, KRI Teluk Banten 516, dan KRI Teluk Ende. Bahkan TNI AL hingga kini masih mengoperasikan LST buatan AS keluaran era Perang Dunia II, yaitu KRI Teluk Bayur 502, KRI Teluk Amboina 503, KRI Teluk Ratai 509 dan KRI Teluk Bone 511. Identitas LST dicirikan dengan kode angka 5xx dan penyebutan nama Teluk di Nusantara.

Dalam setiap laga operasi tempur amfibi yang melibatkan gelar pendaratan pasukan Marinir, pendaratan tank dan pansam (panser amfibi), maka LST dipastikan selalu diikutkan. Sebut saja peran penting LST buatan AS saat operasi Seroja di Timor Timur di tahun 70-an, hingga peran LST dalam operasi pendaratan pasukan TNI saat operasi keamanan melawan separatis GAM di Aceh.

Mengingat beberapa LST TNI AL sudah memasuki usia pengabdian yang sangat tua, maka sudah merupakan keharusan untuk dilakukan penggantian dengan jenis LST yang baru ini. Itu telah terangkum dalam susunan list di MEF (minimum essential force) I. Untuk maksud pengadaan LST, TNI AL memesan 3 unit LST baru. Kementerian Pertahanan memesan 2 unit dari BUMN PT Dok dan Perkapalan Kodja Bahari dan 1 unit dari perusahaan swasta PT Daya Radar Utama (DRU) yang galangannya berada di Lampung Selatan.

KRI Teluk Bintuni 520
Dari ketiga LST pesanan Kemenhan RI, tipe pertama yang rampung adalah KRI Teluk Bintuni 520 yang dibuat PT DRU. Dari segi bobot mati, bobot kapal dalam keadaan kosong, maka Teluk Bintuni dengan bobot 2.300 ton menjadi LST terbesar TNI AL. Sebagai perbandingan LST buatan Tacoma punya bobot mati 1.800 ton, sementara yang lebih kecil, LST Frosch Class bobot matinya 1.530 ton. Bobot yang besar pada KRI Teluk Bintuni ternyata berkorelasi dengan tugas yang diembannnya, dimana kapal perang ini dirancang untuk membawa MBT (main battle tank) Leopard.

MBT (main battle tank) Leopard & IFV Marder. Tiba di pelabuhan Tanjung Priok Jakarta, Selasa (2/9).

Total kapal ini bisa membawa 10 unit MBT Leopard 2A4 yang berat tiap tank mencapai 62,5 ton. Sebuah lompatan besar, bila sebelumnya LST TNI AL hanya akrab membawa tank ringan dengan berat per tank hanya belasan ton. Selain itu, KRI Teluk Bintuni bisa membawa 2 unit helikopter, kapal ini memang dibekali dua helipad dengan fasilitas hangar. Dikutip dari situs Saibumi.com, kapal ini punya panjang 120 meter, lebar 18 meter, dengan tinggi 11 meter. Kecepatannya 16 knot dengan main engine 2×3285 KW yang ditenagai dua mesin.

KRI Teluk Bintuni terdiri dari 7 lantai yang letaknya secara berurutan dimulai dari bawah yakni deck A merupakan ruang untuk tangki dan ruang pasukan. Paling bawah adalah bottom deck yang menjadi ruang khusus mesin kapal dan deck B untuk pasukan. Lalu, deck C untuk kru kapal termasuk tempat tidur dan peralatan keseharian kru kapal. Deck D juga untuk kru kapal dan deck E untuk komandan dan para perwira. Kemudian, deck F untuk ruang komando. Terakhir, deck G alias top deck atau kompas deck digunakan untuk meletakkan dua radar utama. Belum dijelaskan tentang jenis radar yang bakal diadopsi.

Sementara untuk persenjataan, hanya diproyeksikan untuk self defence. LST ini mengandalkan meriam Bofors kaliber 40/L70 mm yang ditempatkan pada bagian haluan. Kemudian ada kanon PSU kaliber 20 mm, serta dua unit SMB (senapan mesin berat) kaliber 12,7 mm. Dalam operasi tempur, LST harus mendapat kawalan dari Satuan Kapal Eskorta atau Satuan Kapal Cepat.

Secara umum KRI Teluk Bintuni sanggup dimuati 113 ABK (anak buah kapal), enam orang kru helikopter, dan pasukan sebanyak 361 orang. Untuk mengantar pasukan Marinir ke pantai, LST ini dapat membawa 4 unit LCVP (Landing Craft, Vehicle, Personnel). Untuk memudahkan loading logistik dan cargo, pada bagian depan anjungan juga dilengkapi crane, mengingatkan pada desain crane di kapal-kapal Pelni. Kapal ini ditargetkan setelah rampung akan ditampilkan dalam defile HUT TNI ke-69 yang berlangsung di Dermaga Koarmatim, Surabaya.

Kondisi dalam Kapal KRI Teluk Bintuni 520

Senin, 15 September 2014 lalu adalah terakhir kali Saibumi.com melihat langsung kondisi kapal milik Departemen Pertahanan tersebut. Bersandar di dermaga yang disesaki berbagai perlengkapan finishing kapal yang akan menjadi maskot kapal perang produksi asli bangsa Indonesia sendiri. Dari luar sudah terlihat makin jelas identitas sebagai kapal perang dengan penampilan gagah. Kapal ini sudah dijadwalkan akan mengikuti parade alutsista dihadapan Presiden Soesilo Bambang Yudhoyono saat HUT TNI di Surabaya.

Disisi lain dermaga tempat KRI Teluk Bintuni bersandar, ada juga tug boat Dayaru 1 Jakarta bersama satu kapal tongkang. Mendapat izin masuk kedalam kapal, Saibumi.com mendapat gambaran lebih jelas kondisi perut kapal yang mampu memuat 10 tank jenis leopard tersebut.

Bau khas logam bercampur dengan aroma cat dan lem langsung terhirup begitu memasuki lambung kapal. Aneka warna selang berbagai ukuran ada dilantai, dinding maupun langit-langit. “Warnanya beda karena fungsinya beda. Ada yang buat nge-las, ada yang buat alirkan gas, ada yang buat alirkan listrik, macam-macamlah,” kata salah satu pekerja kepada Saibumi.com

Paling atas adalah tempat radar utama yang terletak di lantai kapal paling tinggi. “Radarnya belum dipasang. Mungkin beberapa hari lagi,” kata Dwi. Dari lantai atas terlihat langsung kondisi dari helipad. KRI Teluk Bintuni juga bisa membawa dua helikopter dan terdapat tempat khusus parkirnya.

Depan ruang komando terlihat dudukan senjata meriam berbagai ukuran. “Senjatanya paling akhir dipasang. Namanya juga senjata, ada perlakuan khusus saat pemasangannya. Kami jadikan tahap akhir nanti,” jelas GM Production Edy Wiyono.

Masih kata dia, untuk ruang komando sedang dalam proses pemasangan sistem navigasi. Tiga kursi yakni Kursi Komandan, Kursi Wakil Komandan dan kursi juru mudi sudah terpasang pada posisi tertentu. Perlengkapan navigasi kapal juga sudah terpasang dan beragam tombol dengan bentuk dan warna menunjukkan fungsi yang berbeda.

Ruangan yang paling menarik perhatian adalah ruangan sangat luas dibagian lambung kapal. “Disinilah nanti tanknya parkir saat dibawa. Selain tank, bisa juga bawa truk. Nanti keluarnya lewat pintu hidrolik. Tapi sistem hidroliknya belum terpasang sehingga pintunya masih belum bisa dibuka,” tutur Dwi selaku satpam PT DRU Lampung. Berdampingan dengan ruang parkir tank tersebut adalah ruangan mesin. Aroma logam makin kuat tercium dan udara juga terasa makin panas.

Puas Saibumi.com berkeliling, tampak tiap ruangan sudah menunjukkan fungsinya. “Ini tinggal memasukkan barang-barang buat isi ruangannya. Dibereskan sedikit lagi jadi baguslah,” kata seorang pekerja yang sedang menata perabot dalam sebuah ruangan tidur berukuran besar.

Pengakuan jujur dari GM Production PT DRU Edy Wiyono, “Seumur-umur mengerjakan kapal, biasanya ada selang waktu tiga / empat bulan untuk finishing sebelum mengadakan penyerahan kepada pemiliknya. Baru kapal ini yang selang waktu antara launching dan pelayaran perdana dalam bulan yang sama. Berat memang tapi jadi tantangan yang seru. Pengalaman pertama mengerjakan kapal perang, jadi semua hal dinikmati. Malah terimakasih dikasih kepercayaan membuat kapal seperti ini. Rasanya campur aduk yah. Nambah ilmu, pengalaman dan bangga pastinya.

0 Comment "LST KRI Teluk Bintuni 520 Satuan Kapal Terbesar TNI AL"

Posting Komentar